• Rabu, 10 Agustus 2022

Pengacara tetap Yakin Penembakan yang Dilakukan Bharada E sebagai Pembelaan Diri: Duel Satu Lawan Satu

- Jumat, 5 Agustus 2022 | 17:32 WIB
Profil dan Biodata Bharada E
Profil dan Biodata Bharada E

Jakarta, Giwangkara.com -- Andreas Nahot Silitonga Pengacara dari Richard Eliezer atau Bharada E, tetap pada keyakinannya bahwa kliennya melakukan penembakan karena untuk membela diri.

Andreas juga menekankan bahwa Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J lah yang mulai menembak Bharada E lebih dahulu.

"Dari apa yang disampaikan klien kami itu sudah sangat clear, peristiwanya juga sangat clear. Bagaimana penembakannya dilakukan sudah dimulai duluan dari korban ya," ujar Andreas dikutip dari Kompas.com, Kamis (4/8/2022).

Baca Juga: Usai Jalani Pemeriksaan, Irjen Ferdy Sambo: Saya Berikan Keterangan dengan Kejadian di Rumah Dinas

Andreas mengatakan hal itu berdasarkan dari pengakuan Bharada E, dan sudah jelas bahwa Brigadir J yang menembaki terlebih dahulu. Sehingga, Bharada E merespon tembakan yang Brigadir J lakukan tersebut di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo. Dia juga menyebut bahwa pihaknya menghargai Polri yang mengklaim Bharada E bukan membela diri.

"Itu penilaian subjektif dari penyidik yang kami juga hargai," ucapnya. Lebih jauh, Andreas juga bingung dengan penerapan Pasal 55 jo Pasal 56 KUHP kepada Bharada E, yang pada artinya Bharada E diduga tidak membunuh Brigadir J sendirian.

Bharada E, kata Andreas, mengaku insiden penembakan yang terjadi tersebut merupakan duel satu lawan satu.

Baca Juga: Istri Ferdy Sambo Sudah Diperiksa 3 Kali oleh Penyidik

"Itu semua dilakukan sendiri, dilakukan sendiri, satu lawan satu," imbuh Andreas.

Halaman:

Editor: kwon oca

Sumber: kompas.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ferdy Sambo Terancam Hukuman Mati

Selasa, 9 Agustus 2022 | 23:47 WIB
X