Banjir Cileuncang Genang Jalan Siliwangi dan Arah Jl Bojongsoang

- Kamis, 22 Desember 2022 | 11:41 WIB
Banjir Cileuncang Genang Jalan Siliwangi dan Arah Jl Bojongsoang (dokumentasi)
Banjir Cileuncang Genang Jalan Siliwangi dan Arah Jl Bojongsoang (dokumentasi)

Kab. Bandung, Giwangkara.com -- Sepanjang Jl Siliwangi ke arah pasar Baleendah juga kearah Bojongsoang, jika turun hujan deras, yang terjadi adalah genangan banjir Cileuncang, air dari selokan yang tidak mampu menampung air karena penyempitan selokan dan tumpukan sampah, padahal penulis masih ingat, ketika ditahun 1977- an, selokan yang ada pada waktu lebarnya sekitar 3 meter dan alur air sampai sungai Citarum, wilayah RW 21 Mekarsari Kelurahan Baleendah, namun sekarang menjadi sempit, akhirnya air meluap ke arah Jl.Siliwangi Pasar Baleendah dan disepanjang Jalan Baleendah ke arah Jl.Bojongsoang - Bandung, akibatnya, tak terelakkan, terjadi kemacetan di Simpang Siliwangi kearah Bojongsoang, dan Siliwangi Pasar Baleendah, padahal jalan ke arah Pasar Baleendah sudah ditinggikan.

Terkait banjir Cileuncang jika hujan terus menerus dikawasan Baleendah, Bojongsoang dan daerah lainnya, dari pengamatan penulis adalah belum adanya drainase, salah satunya adalah disepanjang Jl.Baleendah memasuki wilayah RW 21 Kelurahan Baleendah Kecamatan Baleendah juga jalan ke arah Bojongsoang yang sudah ada saluran air/drainase namun terjadi penyempitan karena sedimentasi tanah yang sebagian besar menutup drainase.

Untuk disepanjang Jl. Baleendah RW 21 Kelurahan Baleendah Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, permasalahan, drainase/saluran air, berdasarkan keterangan dari Lurah Baleendah, Saep S.Sos.MSi mengirim kabar melalui WA sudah diajukan ke Pemkab Kabupaten Bandung. Salah seorang tokoh masyarakat di Baleendah dan pernah menjadi pejabat publik di wilayah Baleendah dan daerah lainnya menyampaikan salah satu penyebab terjadinya genangan air disepanjang Jl.Baleendah sampai arah Jl.Bojongsoang ke arah Kota Bandung adalah terkait keseriusan dari pemerintah Kabupaten, jika yang bersifat mudah dan bisa ditangani oleh pemerintah daerah masih belum ditangani, salah satu contoh seperti disimpang terusan Jl.Bojongsoang, setiap hujan selalu banjir menggenangi jalan, padahal gorong-gorong saluran air yang tersumbat sampai saat ini belum ada penanganan, hal ini selain menghambat para pengguna jalan, tentu jalan pun cepat rusak.

Baca Juga: Banjir Cileuncang dan Drainase di Sepanjang Jalan Baleendah ke Arah Bandung

Tentunya ini salah satu kritik yang perlu diakomodir oleh para pejabat yang memiliki kewenangan di Pemkab Bandung, termasuk orang nomor 1 dan 2 di Kabupaten Bandung yaitu Bupati dan Wakil Bupati Bandung yang telah mengusung Bedas sebagai simbol pembangunan di wilayah Kabupaten Bandung untuk tercapainya masyarakat Kabupaten Bandung "Yang Repeh Rapih Kertaraharja".

Penulis pernah mengusulkan dalam surat terbuka kepada Bupati Bandung saat ini untuk mengurangi kemacetan arus lalu lintas karena banjir atau banjir cileuncang yang terjadi di Kawasan Jl.Baleendah ke Jl.Bojongsoang juga dampak kerusakan jembatan lama dari arah Banjaran-Majalaya kearah Dayeuhkolot menuju Bandung yang belum diperbaiki juga dari arah Jl.Baleendah ke arah Jl. Bojongsoang, kiranya diperlukan pembuatan jalan "flyover" dari arah Tugu Baleendah, sampai pertigaan Jl.Bojongsoang atau pembuatan jalan raya dari Cikoneng- Cigebar- Cijeruk - melewati Citarum ( jembatan) sampai Jl.Siliwangi kearah Majalaya atau ke arah Banjaran Kabupaten Bandung.

Semoga apa yang diharapkan oleh masyarakat dapat direalisasikan dengan "Bedas" nya Kabupaten Bandung.


(Penulis, warga Baleendah Kabupaten Bandung).

Editor: kwon oca

Tags

Terkini

Ciayumajakuning Masih Butuh 10000 SS

Senin, 23 Januari 2023 | 14:03 WIB

DPRD dan Pemkab Muaratara Tak Berkutik

Rabu, 7 Desember 2022 | 09:40 WIB
X