Begini Pendapat Kades Tenjolaya terkait Aksi Damai Sikap Para Kades di Depan Gedung DPRD RI

- Minggu, 22 Januari 2023 | 20:31 WIB
demo kades (pikiran rakyat)
demo kades (pikiran rakyat)

Kab. Bandung, Giwangkara.com -- Kepala Desa Tenjolaya Kecamatan Pasirjambu Kabupaten Bandung, Ismawanto Somantri, S.H mengaku prihatin tentang adanya Aksi Damai Sikap Para Kades yang diduga di seluruh Indonesia atau mungkin hanya perwakilanya saja dari tiap daerah.

Aksi Damai tersebut dilakukan di Depan Gedung DPR RI Jakarta pada hari selasa, tanggal 17 Januari 2023.
Karena menurutnya bahwa Ismawanto Somantri, S.H, waktu itu tidak ikut aksi damai ke Jakarta. Aksi Damai tersebut dilakukan terkait adanya keinginan Revisi Undang Undang Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa mengenai Masa Jabatan Kepala Desa dari 6 tahun ingin menjadi 9 tahun.

Hal itu ternyata bermunculan dengan banyaknya Pro dan Kontra, terlebih jauhnya dilihat di Media Masa FB, Tintok dan lainnya banyak bermunculan kontra dengan berbagai bahasa yang kurang enak di simak yang datang dari berbagai kalangan masyakat. Bahkan tidak hanya dari kalangan masyarakat yang menyampaikan pro kontra, dari para Kepala Desa itu sendiri menimbulkan pro kontra. Tentunya, semua itu harus dijadikan bahan pertimbangan dan kajian kajian mengenai Revisi UU Desa Nomor 6 Tahun 2014 tentang keinginan merubah Masa Jabatan.

Baca Juga: Pembangunan TPT di Sungai Cipesing Banjaran Wetan Dapat Apresiasi dari Kades dan Warga Sekitar

Alasan yang disampaikan terkait masa jabatan enam tahun masa jabatan para kepala desa yaitu karena kades tak bisa bekerja secara maksimal menjalankan visi dan misi yang tertuang dalam RPJMDes. Karena dianggap dirasakannya hanya bisa berjalan melaksanakan pembangunan desa itu sekitar dua sampai tiga tahun.

Alasan lain keinginan masa jabatan selama sembilan tahun, menilai itu waktu yang cukup. Tuntutan penambahan masa jabatan kades tersebut yang disampaikan saat aksi damai di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (17/1/2023), ternyata juga memunculkan pro dan kontra dari berbagai pihak kalangan masyarakat, tidak sedikit menyebut bahwa masa jabatan yang lebih panjang itu sangat rawan dan dianggap secara umum, seakan kades rakus jabatan, serta dianggapnya potensi penyelewengan para kades sangat tinggi.

Menurut Ismawanto Somantri, S.H. nurani para kades, tentang masa jabatan ingin ditambah dari enam tahun menjadi sembilan tahun, itu demi untuk mementingkan kepentingan masyarakat agar maksimal dalam melaksanakan pembangun di desa sesuai dengan Visi Misi yang tentunya dituangkan pada RPJMDes.

Baca Juga: Desa Pasir Mulya Gelar Penyuluhan Program PTSL-PM dan Pembinaan Tanggap Bencana, Kades: Diproses Sebanyak 1400

Begitupun kalau ada pendapat bahwa potensi penyelewengan tinggi, saya rasa itu pandangan skeptis, bukan tidak ada, akan tetapi hanya segelintir sebagian kecil yang melakukan itu. Maka disana pentingnya pengawasan yang melekat diterapkan agar bisa sangat jera bagi oknum oknum Kepala Desa, apabila itu ada.

Halaman:

Editor: kwon oca

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BIJB Kertajati Dijual?

Senin, 23 Januari 2023 | 14:07 WIB

Rekomendasi 5 HP Vivo Terbaru 2023

Kamis, 19 Januari 2023 | 10:03 WIB

Fitur WhatsApp Aero Apk Berikut Link Downloadnya

Sabtu, 31 Desember 2022 | 23:29 WIB
X