• Kamis, 8 Desember 2022

Raker KPU dan PWI Kota Bandung

- Jumat, 30 September 2022 | 01:16 WIB
Rapat Kerja antara KPU Kota Bandung beserta PWI di Newton Hotel Bandung, Rabu 28 September 2022/Foto/Amat Heryadin
Rapat Kerja antara KPU Kota Bandung beserta PWI di Newton Hotel Bandung, Rabu 28 September 2022/Foto/Amat Heryadin

Giwangkara.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Bandung miliki kesamaan pandangan terkait bahayanya berita bohong atau hoaks, bahkan keduanya berkomitmen untuk sama-sama menekan laju sebaran hoaks terlebih menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di 2024.

Penyelenggaraan Pemilu dan Pilkada 2024 pun diharapkan dapat berjalan baik, dan Bandung tetap terjaga kondusifitasnya.

Hal tersebut terungkap saat Rapat Kerja antara KPU Kota Bandung beserta PWI di Newton Hotel Bandung, Rabu 28 September 2022.

Dikatakan Ketua Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih, Partisipasi Masyarakat dan SDM KPU Kota Bandung, Ahmad Nur Hidayat bahwa menjelang tahun politik 2024 tentunya perlu diantisipasi terkait sebaran hoaks.

Baca Juga: Mengenal Korean Wave yang Mengguncang Dunia Serta Pengaruhnya

Sebab hal tersebut dinilainya akan berimbas pada penyelenggaraan Pemilu dan Pilkada demokratis.

"Kita khawatir, sebab seharusnya masyarakat mendapat kebutuhan informasi yang valid tetapi malah termakan hoaks. Dan ini perlu keterlibatan serta kerjasama semua pihak termasuk dengan PWI Kota Bandung," ujarnya.

Sementara itu, Ketua PWI Kota Bandung, Hardiyansyah menegaskan bahwa pihaknya sangat konsen menekan dan melawan hoaks.

Baca Juga: Bitcoin per Hari Kamis 29 September 2022 Masih Tertahan di Bawah Harga USD 20,000

Menurutnya, dalam beberapa kasus, hoaks juga digunakan sebagai media untuk adu domba, menyebar fitnah, mencemarkan nama baik, membuat kepanikan serta menjatuhkan orang atau golongan tertentu.

"Hoaks bisa menjadi pemicu munculnya keributan, keresahan, perselisihan bahkan ujaran kebencian. Dan tentu saja sumbernya yang tak bisa dipertanggungjawabkan. Ini menjadi tugas berat kami sebagai insan pers dalam memeranginya terlebih lalu lintas informasi di era digital begitu sulit untuk dibendung," ujarnya.

Baca Juga: Denis Chariesta Beberkan Dirinya Pernah Jalin Hubungan dengan Pria Beristri. Benarkah Suami Ayu Dewi?

Menyinggung partisipasi masyarakat terlebih kaum disabilitas, disampaikan Ketua Divisi Perencanaan, Data dan Infirmasi, Adi Prasetyo sejauh ini pihaknya intens berkolaborasi dan turut membangun komunikasi dengan masyarakat pemilih khususnya masyarakat difabel.

"Alhamdulillah kami terus berkomunikasi dengan mereka, memberikan pendidikan bahkan mereka pun memiliki website news difabel yang berisi terkait keberadaan mereka," ujarnya.

Baca Juga: Bukan Tanpa Alasan Rizky Billar Lakukan KDRT kepada Lesti Kejora. Ketahuan Selingkuh?

Perlu diketahui, KPU Kota Bandung belum lama ini telah meluncurkan tahapan pemilu yang dimulai sejak 14 Juni 2022. Setidaknya ada lima tahapan yang yang dijadwalkan mulai berlangsung di tahun 2022.

Di tahun 2022, alur tahapannya ada Perencanaan program dan anggaran, Pendaftaran dan verifikasi peserta Pemilu, Pemuktahiran data pemilih dan penyusunan data pemilih, Penetapan jumlah kursi dan penetapan Dapil, serta Pencalonan anggota DPD.

Baca Juga: Operasi Zebra akan Segera Digelar, Simak Jenis Pelanggaran Utama

Dari tahapan pemilu tersebut dikabarkan tidak akan jauh berbeda dengan Pemilu tahun 2019.

Dasarnya kepada Undangan Undangan Nomor 7 tahun 2017. Bahkan saat ini, KPU telah mengeluarkan peraturan KPU nomor 3 tahun 2022 tentang tahapan dan jadwal pemilu. (*)

Editor: Amat Heryadin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Rangkaian Kegiatan Personil Biro Logistik di Cianjur

Senin, 5 Desember 2022 | 15:21 WIB

Solidaritas Polwan Biro Logistik Polda Jabar

Jumat, 2 Desember 2022 | 13:35 WIB

Dirgahayu Korpri ke-51 Bermotto 'Abdi Masyarakat'

Selasa, 29 November 2022 | 14:31 WIB
X