• Kamis, 29 September 2022

Mayjen TNI Arief Kunto: Latihan Itu Akumulasi Holistik Masalah Teknik, Psikologi dan Keilmuan

- Senin, 11 Juli 2022 | 19:57 WIB
*"Latihan Itu Akumulasi Holistik Masalah Teknik, Psikologi Dan Keilmuan"* (Pendam iii Siliwangi)
*"Latihan Itu Akumulasi Holistik Masalah Teknik, Psikologi Dan Keilmuan"* (Pendam iii Siliwangi)

Bandung, Giwangkara.com -- Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Kunto Arief Wibowo pimpin rapat koordinasi dengan para pejabat utama Kodam III/Siliwangi, berlangsung di ruang Puskodalopsdam III/Siliwangi Jl. Aceh No. 69 Kota Bandung Jawa Barat.

Rapat koordinasi dihadiri Irdam III/Siliwangi, Kapok Sahli Pangdam III/Siliwangi, Asrendam III/Siliwangi, Asintel, Aspers, Aster Kasdam III/Siliwangi serta Kapuskodalopsdam III/Siliwangi. Rapat Koordinasi juga diikuti oleh para Danrem, para Kabalakdam III/Siliwangi, para Dandim serta para Danyon jajaran Kodam III/Siliwangi, dilaksanakan melalui zoom meeting.

Demikian disampaikan Kepala Penerangan Daerah Militer (Kapendam) III/Siliwangi Kolonel Inf Arie Tri Hedhianto seusai mengikuti zoom meeting rapat koordinasi di Kantor Pendam III/Siliwangi Jl. Aceh No. 69 Kota Bandung Jawa Barat, Senin (11/7/2022).

Baca Juga: DKPP Kota Bandung Musnahkan 369 Kg Jeroan Sapi dan Domba

Dalam kesempatan itu, lanjut Kapendam, Pangdam memberikan perhatian khusus terkait potensi lahan kritis. Menurut Pangdam, Potensi konflik lahan kritis di dalamnya ada konflik regulasi yang sudah habis masa kontraknya, namun tidak ada kejelasan status dan dibiarkan terlantar, sementara masyarakat memerlukan lahan tersebut untuk pertanian guna kelangsungan hidupnya.

Oleh karena itu, Pangdam memerintahkan kepada para Danrem dan para Dandim beserta jajarannya, juga para Danyon agar melakukan pendataan dan pemetaan lahan-lahan milik Negara yang diterlantarkan, dan ada di wilayahnya.

“Dalam pemetaan-pemetaan tanah seperti ini, TNI harus bisa menjadi penengah, TNI harus bisa menjadi solusi, bagaimana masyarakat bisa bertani, adakan kerjasama dengan masyarakat, kita wadahi masyarakat dalam kelompok tani, bukannya kita membekingi pihak tertentu sehingga memicu terjadinya konflik,” jelas Pangdam.

Baca Juga: Mengenal Habib Abdullah Bin Abdul Qodir Bilfaqih, Ahli Hadits Dari Indonesia

Sementara itu, terkait dengan masalah latihan, Pangdam menegaskan bahwa latihan itu bagi militer mutlak, kalau kita tidak pernah mau latihan, atau penataran dalam satuan, kita tidak akan mempunyai prajurit-prajurit yang baik.

Halaman:

Editor: kwon oca

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Touring Siliwangi Babak 3, Hari Ini Digelar

Senin, 4 Juli 2022 | 22:24 WIB

Kapolri Persilahkan Masyarakat Kritik Polri

Senin, 4 Juli 2022 | 12:11 WIB
X